Tour Rombongan Dosen UIN Suska Riau di Maroko.

11/15/2015
Tour Guide Maroko Bersama Rombongan Dosen.
Travel & Tour Guide Maroko Pagi itu adalah pagi bersejarah dimana Tour Guide Maroko dan  wakil Rektor II UIN Suska Riau, Prof. Dr. H. Ilyas Husti, M.Ag beserta para dosen berkujung ke tempat bersejarah. saya menyebutnya sebagai pagi bersejarah karena ha itu tepatnya pada jam 12 siang tanggal 08 september 2013, kami telah mengunjugi multaql baharain, atau sering kita dengara pada buku-buku dan kuliah umum bahwa defenisi dari istilah multaqol bahrain adalah "Pertemuan dua aliran laut namun tak saling bercampur nampak pembatas antar keduanya, namun  secara logika seharusnya air laut tersebut bercampur satu salan lain, apalagi kejadian ini terjadi di permukaan laut. Satu kata  "Apapun bisa jika Allah menghendaik" ahirnya  air itu  itu terpisah.

Sungguh benar firman Allah dalam al quran surah Ar-Rahman ayat 19 dan 20 yang berbunyi:
"“Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.” (Q.S. Ar-Rahman:19-20)"

Sungguh maha benar firman Allah dalam al quran, mungkin banyak manusia di luar sana yang meragukan al quran, namun jika menengok realita, dan bukti yang ada di jagad raya ini maka akan nyata ternyata al quran ini adalah benar-benar firman tuhan salah satu buktinya pertemuan dua laut ini, namun tak saling bercampur satu sama lain, subhanllah wal hamdulillah, wahai saudaraku maka tetaplah berima pada Allah SWT, niscaya engkau kan bahagia dunia akhirat.
Pertemuan dua air di Kota tanger, perbatasan Maroko dan Spanyol (Multaqol Bahrain)

Jika ada waktu maka jalan-jalanlah ke kota tanger maroko, kota dimana keajaiban dunia ini ada dan di sanapulah terdapat makam ibnu batutah sang pengembara dunia, menurut sejarah ibnu batutah perna berkunjung ke kota sumatra. Teringt sebuah al kisah yang pernah dimuat di republika.co.id :

Seorang Oceanografer berkebangsaan Prancis, Jaques Yves Cousteau, telah mengungkap pertemuan dua laut yang tidak bercampur. Ia meneliti pertemuan Samudra Atlantik dan Mediterania yang tidak bercampur satu dengan yang lain.

Penelitian ini dilakukannya ketika melakukan eksplorasi di bawah laut. Ia menemui kumpulan mata air tawar yang tidak bercampur dengan air laut. ''Seolah-olah ada dinding yang membatasi kedua aliran air itu,'' ujarnya Cousteau.

Sang ilmuwan pun mencoba mempelajari ilmu kelautan untuk memecahkan misteri tentang fenomena ganjil tersebut, namun tak pernah membuahkan hasil. Ia pun menceritakan hal ganjil itu kepada seorang profesor Muslim. Terkejutlah Cousteau ketika sang profesor Muslim menceritakan bahwa fenomena itu telah dijelaskan Alquran 14 abad silam.

“Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.” (QS Ar-Rahman:19-20)

"Dan Dialah (Allah) yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan), yang satu tawar dan segar dan yang lainnya asin. Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang tidak tembus." (QS Al Furqan:53).

Terpesonalah Costeau mendengar ayat-ayat Alquran itu. Kekagumannya terhadap ayat suci Alquran itu melebihi kekagumannya akan pemandangan laut dalam yang pernah dilihatnya. 

Menurut dia,  mustahil jika Alquran disusun oleh Muhammad SAW. Sebab, pada zaman itu belum ada peralatan selam yang canggih untuk mencapai lokasi yang jauh terpencil di kedalaman samudera. Costeau pun dikabarkan masuk Islam secara diam-diam, atas kekagumannya pada Alquran yang mengungkapkan fenomena alam ini. 

Jaques Cousteau meninggal Rabu 25 Juni 1997. Sayangnya, dengan kerahasian Islamnya, banyak orang terdekatnya yang tidak tahu. Ia dikabarkan dimakamkan di Katedral Notre Dame di Paris. 


Note: Jika anda merupakan wisatawan, rombongan wisata, jamaah Umroh plus Maroko, wisata Maroko, Travelling, atau rombongan dosen yang membutuhkan guide/tour leader berbahasa Indonesia selama di Maroko, silahkan kirim pesan langsung kepada kami, atau kontak kami di:


  • Adress: Amrechich C M Nord Blog 70 NR 9 Marrakech, Maroko.
  • Email: sukmahadiadi@yahoo.com
  • Telepon: +212656865703
  • Whatsapp: +212634007045
  • PIN BB: 7F1AF9AF

Sekedar informasi, bahwa warga negara Indonesia mendapatkan free visa selama 3 bulan kunjungan di Maroko.

Share this

"Wisata Maroko - Travel & Guide bagi wisatawan Indonesia yang berkunjung ke Maroko"

Nikmati wisata anda selama  di Maroko dengan jasa bimbingan wisata kami. Wisata Maroko - Travel & Guide adalah mahasiswa Indonesia di Maroko yang menguasai bahasa Arab resmi dan dialek lokal penduduk Maroko; Darijah. sejarah dan wawasan obyek wisata di Maroko.

Related Posts

Previous
Next Post »